AsusilaCovid-19HukumKriminalNew NormalPolres Serdang BedagaiSumut

Kepergok Cabuli Gadis Berkebutuhan Khusus “Kakek Nababan Disikat Polisi.

Serdang Bedagai,suara24.com- Nafsu birahi yang berkobar di otak Ruhut Nababan (55) membuat dia lupa diri. Pria yang sudah separuh baya tersebut nekat mencabuli JS (22) yang mengalami keterbelakangan mental.

Peristiwa cabul itu terjadi, dikediaman pelaku di Dusun I Simpang Tanah Raja, Desa Sei Buluh, Kec. Teluk Mengkudu Kab. Sergai, Kamis (9/7/2020) sekitar pukul 14.00 WIB.

Informasi yang dihimpun wartawan dari kepolisian menyebutkan terungkapnya peristiwa tindak pidana perbuatan cabul itu setelah dipergoki orang tua korban di kamar pelaku.

Sebelum kejadian, korban baru selesai makan lalu pergi bermain di sekitar depan rumah. Sekitar 30 menit kemudian pelapor, P Siregar (46) mencari keberadaan korban disekitar tempat tinggalnya.

Namun tidak ketemu, lalu pelapor diberitahu oleh anak pelapor bahwa korban sedang berada di rumah Ruhut Nababan. Mengetahui hal itu, pelapor bergegas langsung ke rumahnya.

Di kamar itu, pelapor melihat langsung korban sudah tidak memakai baju dan Ruhut Nababan sedang menciumi payudara korban, seketika itu pelapor berteriak.

“Ompong…!!!! Kenapa kau buat gitu sama bere mu.” Terlapor terkejut dan pergi ke ruang tamu kemudian warga sekitar berdatangan dan menyarankan agar mebuat laporan ke kantor polisi.

Selanjutnya, P Siregar membuat laporan ke Polres Serdang Bedagai sesuai LP/ 258 / VII /2020 / SU /RES SERGAI, tanggal 11 Juli 2020.

Kapolres Serdang Bedagai AKBP Robinson Simatupang SH, MHum didampingi, Kasatreskrim AKP Panduwinata mengatakan, Minggu (12/7/2020) bahwa berdasarkan LP tersebut, Tekab Scorpion Satreskrim Polres Serdang Bedagai melakukan penangkapan terhadap pelaku, Sabtu, 11 Juli 2020 sekira pukul 00.30 WIB dini hari dikediaman-nya.

Petugas dibantu Kepala Dusun I Simpang Tanah Raja, Desa Sei Buluh, Kecamatan Teluk Mengkudu, Kab. Sergai, Samsul Lubis yaitu Ruhut Nababan yang diduga melakukan perbuatan asusila terhadap perempuan yang diduga mengalami keterbelakangan mental.

” Pelaku diduga melakukan tindak pidana perbuatan asusila sebagaimana di maksud dalam pasal 286 subs pasal 290 dari KUHPidana dengan ancaman hukuman maksimal 9 tahun Penjara,” tegas Kapolres.

Tags
Show More

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close